Minggu, 12 Juli 2015

Untukmu, Pria Yang Kucintai



Tahuhkah kamu ada nama yang selalu kujaga, ada hati yang tak mau pergi, dan ada wanita yang mencinta kepada pria yang disana,Pria yang tidak dikenalnya, pria yang hanya bisa dia lihat dari kejauhan, Pria yang tidak pernah ada disampingnya, Pria yang hari-harinya hanya kutahu dari beberapa media sosial.

Kamu adalah pria itu, pria yang ku cinta.

Entah mengapa rasa ini berbuah, tak terduga dan membuat aku lelah. Lelah, saat aku harus biasa saat aku harus tahu kamu yang mencintai dia. Lelah, ketika aku hanya mampu berdiri disini tak bisa lebih karena terpenjarakan oleh jarak dan sikapmu yang dinggin.  Lelah, karena terlampau nyaman dalam ruang pengharapan yang dihiasi angan-angan yang akupun tak tahu apakah itu akan menjadi kenyataan.

Aku sadar bahwa aku hanya bagian kecil figuran dalam hidupmu dan kamu pun mengakui itu. Tapi, kalau boleh aku utarakan, ada rasa yang akupun tak mengerti datang darimana. Menyelinap masuk bersama hari-hari biasa yang aku lalui. Bahkan aku tak dapat mengerti kenapa itu bisa terjadi. Seperti pencuri yang datang perlahan tapi pasti.

Kamu...Kamulah pencuri yang selalu aku nanti, yang kehadirannya selalu aku ingini. Namun, entah mengapa ada bagian dari diriku yang nyaman akan itu. Di sisi lain akupun tahu kita tak bisa melangkah lebih jauh. Seakan kakiku kaku membatu, merangkak sajapun tak mampu.

Asal kamu tahu, sudah berbagai cara kucoba untuk menyadarkan hati melalui otak ku ini berbagai logika sudah kugunakan  namun aku disini sebagai pihak yang tetap saja mencinta. Mungkin kamu tak pernah merasa bagaimana gelisahnya menyangkal cinta yang ada. Menganggap semua biasa-biasa, memungkiri kerinduan yang merajalela.

Tapi tahukah kamu? Semua usaha terasa sia-sia, cinta tetap saja berkuasa menari kesana-kemari dalam satu tempat yang bernama hati. Jadi, aku hanya bisa berkata, “Maaf, aku sudah berusaha menghalau cinta tapi aku tetap tak berdaya.”

Tidak tahukah kamu betapa aku menahan diriku saat kita pertama bertemu, setiap kali kamu memandangku. Aku menahan diri untuk selalu tidak memandangmu, berusaha keras menghindari tatapanmu, dan menyembunyikan semua kenyataan di hatiku.

Didepanmu aku hanya berpura-pura bertahan, dari ganasnya kecemburuan, dari cinta yang membisu. Ingin rasanya aku berteriak di depanmu dan mengatakan aku mencintaimu. Tapi aku tidak bisa mengutarakan perasaanku yang sebenarnya. Aku hanya dapat berharap kau akan mengetahuinya. suatu hari nanti.Entah sampai kapan aku memendam rasa itu. Rasa cinta yang tak pernah menjauh. 


Dapatkah kamu dengar itu? Bahwa hatiku memberitahu aku mencintaimu? 
Bisakah kamu dengar itu? Ada hati disini, yang menanti kamu membukanya. 
Sadarkah kamu disini? Ada perempuan yang tak mampu mengungkapkan perasaan yang sesungguhnya. Bisakah kau dengar itu?

Pada akhirnya aku pun sadar, cinta yang kupunya bukan untuk kamu tahu. Dia masih saja bersembunyi  rapi dan selalu terpaut padamu. Kini aku hanya dapat berharap, kamu akan mengetahuinya, bahwa aku disini untuk mencintaimu.

Tidak semua cinta terpapar, 
tidak semua rasa menjalar. 
Karena, ada cinta yang tak mampu keluar

 
Maaf karna mungkin aku pernah menggangu waktu mu dan terima kasih untuk sehari pertemuan yang sangat tidak berjalan dengan baik karna kebodohanku tidak dapat berpikir baik saat harus berhadapan dengan kamu Pria yang ku cintai.

 

Aku mohon engkau mengetahuinya suatu hari nanti walau kamu tak lagi sendiri , dan mungkin semua sudah terlambat tapi aku mohon kamu harus tahu bahwa kamu salah satu hal dan dosa terindah yang pernah aku rasa .











Tidak ada komentar:

Posting Komentar